Pesan Gubernur kepada Asprov PSSI NTT; Yang terkenal Harus Pemain, Bukan Pengurus PSSI

- Selasa, 8 Februari 2022 | 10:04 WIB
Jajaran Badan Pengurus Asprov PSSI NTT periode 2021-2025  di bawah komando P Christian Mboeik foto bersama usai bertemu Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat Senin (7/2/2022) di ruang kerja Gubernur. (DOK Humas Pemprov NTT
Jajaran Badan Pengurus Asprov PSSI NTT periode 2021-2025 di bawah komando P Christian Mboeik foto bersama usai bertemu Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat Senin (7/2/2022) di ruang kerja Gubernur. (DOK Humas Pemprov NTT

VICTORY NEWS SPORT - Badan Pengurus Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI NTT periode 2021-2025, dituntut untuk membangun paradigma baru pengelolaan sepakbola NTT ke arah pembangunan peradaban.

Artinya, penampilan pemain sepak bola NTT harus kian bermutu tinggi selaras dengan mutu organisasi PSSI itu sendiri. Karena itu, yang harus lebih terkenal adalah para pemain sepakbolanya. Bukan organisasinya.

Baca Juga: Filipina dan Vietnam Lolos Piala Dunia Wanita 2023. Indonesia?

Pesan tersebut dikemukakan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) ketika menerima rombongan Badan Pengurus Baru Asprov PSSI NTT periode 2021-2025 yang dipimpin Ketua Terpilih P Christian Mboeik, Senin (7/2/2022) di ruang kerja Gubernur.

Christian Mboeik didampingi jajaran pengurus Asprov PSSI NTT, diantaranya; Hilda Bria Seran, Nelson Matara, Christian Widodo, Bonny Djebarus, Pius Rengka, Refafi Gah, Yohanes de Rosari, Christien Samapatty, Renny Un, Johny Lumba, Abdul Muis, Pieter Fomeni, Karel Muskanan, Alex Riwu Kaho.

Mereka melakukan audiens sekaligus mengundang Gubernur hadir dalam pelantikan Badan Pengurus Asprov PSSI NTT Selasa (8/2/2022) oleh Ketua Umum PSSI Mochamad Irawan di Aula El Tari Kupang.

Baca Juga: Presiden UEFA: Piala Dunia Tiap Dua Tahun adalah Kebohongan

Pada kesempantan itu, VBL mengingatkan Asprov PSSI NTT harus beda dengan organisasi olahraga lain dalam hal perubahan kinerja dan pembaharuan olahraga sepakbola di NTT ke arah peradaban yang tinggi.

"Peradaban tinggi yang dimaksudkan ialah sepak bola haruslah menampilkan seni bermain bola dengan teknik yang mumpuni. Jangan sepak bola sebagai ajang tarung fisik, tarung berkelahi atau permusuhan. Tetapi sepakbola adalah tanding kematangan para pemain dan pelatihnya,” ujar Gubernur VBL.

Halaman:

Editor: Stevie Johannis

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KONI NTT Bersiap Gelar Porprov VIII Oktober 2022

Selasa, 12 April 2022 | 19:28 WIB
X