Pemprov NTT dan NTB Sepakat Gelar PON 2028 Bersama-sama

- Senin, 14 Februari 2022 | 16:25 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wagub NTB Hj. Sitti Rohmi Djalilah memperlihatkan MoU kesiapan mengikuti bidding PON 2028 yang sudah ditandatangani di Kota Kupang, Kamis (10/2/2022). (Nahor Fatbanu/victorynews.id)
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wagub NTB Hj. Sitti Rohmi Djalilah memperlihatkan MoU kesiapan mengikuti bidding PON 2028 yang sudah ditandatangani di Kota Kupang, Kamis (10/2/2022). (Nahor Fatbanu/victorynews.id)

VICTORY NEWS SPORT - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (Pemprov NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB) bersepakat menggelar bersama penyelenggara Pekan Olahraga Nasional (PON) XXII Tahun 2028 mendatang di NTT dan NTB.

Kesepatan itu dituangkan dalam Nota Kesepakatan Bersama atau Memorandum of Understanding (MoU) yang ditandatangani Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wakil Gubernur NT Hj. Sitti Rohmi Djalilah di sela-sela pengukuhan dan pelantikan Pengurus KONI NTT masa bakti 2021-2025 di Aula El Tari, Kantor Gubernur NTT, Kamis (10/2/2022) lalu.

Baca Juga: Minim Fasilitas, NTT Butuh Tiga Stadion Sepakbola Representatif

Penandatangan MoU tersebut disaksikan langsung Ketua KONI Pusat Letjen TNI (Purn) Marciano Norman, Ketua Umum KONI NTT Josef Nae Soi, Ketua DPRD NTT Emi Nomleni, Ketua KONI NTB Andy Hadianto, Wakil Ketua DPRD NTB Mori Hanafi, dan jajaran pejabat Pemprov NTT dan NTB.

“Kami datang ke NTT dengan tim penuh. Ada eksekutif, pimpinan legislatif, dan pengurus KONI. Ini menunjukkan kami serius untuk bersama NTT menjadi tuan rumah PON XXII tahun 2028,” kata Wagub Rohmi.

“NTB dan NTT itu saudara. Jadi betul-betul terasa persaudaraannya dan ini modal besar bagi kami Bapak Ketua KONI (Pusat), kami siap Pak, NTB dan NTT sangat siap untuk menjadi tuan rumah bersama PON ke-22 Tahun 2028. Tinggal diberi kepercayaan atau tidak. Mudah-mudahan diberi kepercayaan, dan tentunya kita langsung berbenah dan menjadi tim yang solid, tim yang kompak, NTB-NTT, sehingga apa yang kita hajatkan di 2028 berhasil,” tegas Wagub Rohmi.

Baca Juga: Chris Mboeik: Kami akan Perjuangkan Pembangunan Tiga Stadion di NTT

Sementara itu, Gubernur Laiskodat menegaskan, NTT dan NTB mempunyai mimpi bersama, dan mimpi itu harus dikerjakan secara sungguh-sungguh. “Menurut saya, apabila PON ada di NTB dan NTT tahun 2028, itu sebuah langkah awal untuk menunjukan bahwa dua provinsi ini mempunyai sumber daya manusia yang mampu bekerja secara baik. Jadi yang pertama itu dulu. Dapat membuktikan bahwa kita terpilih dulu. Itu langkah pertama dan menjadi pekerjaan besar baik saya sebagai Gubernur NTT, dan tentunya sahabat saya Gubernur NTB akan juga bekerja bersama-sama dengan Ketua KONI NTT dan NTB,” harap Gubernur Laiskodat.

Baca Juga: Pengurus Asprov PSSI NTT 2021-2025; Akomodir Semua Stakeholders Bola

Sedangkan Marciano Norman menegaskan, kesepahaman tersebut merupakan sesuatu hal yang sangat istimewa dan luar biasa, karena tidak semua Kepala Daerah menginginkan menjadi tuan rumah PON. 

“Tidak banyak saudara-saudara bahwa keinginan seperti ini (menjadi tuan rumah PON) yang mendapat dukungan penuh dari Kepala Daerahnya. Sehingga dukungan yang luar biasa ini harus ditindaklanjuti Ketua Umum KONI NTT dan NTB untuk meyakinkan KONI seluruh Indonesia untuk memberikan dukungan menjadituan rumah PON 2028,” tegas Marciano. ***

Halaman:

Editor: Stevie Johannis

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KONI NTT Bersiap Gelar Porprov VIII Oktober 2022

Selasa, 12 April 2022 | 19:28 WIB

PP PBSI Tantang NTT Lahirkan Pebulutangkis Nasional

Minggu, 27 Maret 2022 | 16:49 WIB

Terpopuler

X