KONI NTT Bersama NTB Fokus Bidding Tuan Rumah PON XXII 2028

- Senin, 14 Februari 2022 | 16:36 WIB
Wakil Ketua Umum III Bidang Media, Humas dan Kerja Sama KONI NTT Julie Sutrisno Laiskodat (tengah)  foto bersama Ketua Umum KONI  NTT Josef Nae Soi, Ketua Harian Andreas W Koreh dan Tim Media usai pelantikan Badan Pengurus KONI NTT Periode 2021-2025 di Aula El Tari Kupang, Kamis (10/2/2022) lalu. (Nahor Fatbanu/Victorynews.id)
Wakil Ketua Umum III Bidang Media, Humas dan Kerja Sama KONI NTT Julie Sutrisno Laiskodat (tengah) foto bersama Ketua Umum KONI NTT Josef Nae Soi, Ketua Harian Andreas W Koreh dan Tim Media usai pelantikan Badan Pengurus KONI NTT Periode 2021-2025 di Aula El Tari Kupang, Kamis (10/2/2022) lalu. (Nahor Fatbanu/Victorynews.id)

VICTORY NEWS SPORT - Pascapenandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) menjadi tuan rumah bersama PON XXII/2028 di Kantor Gubernur NTT di Kupang, Kamis (10/2/2022), baik Pemprov NTT maupun Pemprov NTB terus bergerak.

Wakil Ketua II Bidang Media dan Kemitraan KONI NTT Julie Sutrisno Laiskodat di Kupang Minggu (13/2/2022) menegaskan, ada tiga tahap penting yang harus dilakukan NTT dan NTB untuk menjadi tuan rumah bersama.

Baca Juga: Pengurus KONI NTT 2021-2025; Lebih Banyak Wajah Baru

“Tahapan pertama kita (KONI NTT dan KONI NTB) berkunjung ke provinsi-provinsi lain untuk meminta surat dukungan. Setelah itu (mendapat dukungan), maka akan mengikuti proses Bidding (lelang) bulan Mei mendatang. Selanjutnya, akan ada koordinasi NTT dan NTB soal pembagian cabang olahraga yang dipertandingkan,” ujar Julie.


Julie menambahkan, KONI NTT sudah punya konsep akan menggelar pertandingan di 22 kabupaten/ kota se-NTT. “Kita dan NTB akan duduk bersama membahas pembagian 66 Cabang olahraga yang akan dipertandingkan di PON 2028. Untuk di NTT, nantinya PON itu akan tersebar di seluruh wilayah kabupaten/kota,” jelasnya.

Baca Juga: Pengurus Asprov PSSI NTT 2021-2025; Akomodir Semua Stakeholders Bola

Untuk diketahui, anggaran yang harus disiapkan untuk proses bidding mencapai Rp6 miliar. Rinciannya, Rp 1 miliar untuk pendaftaran, sedangkan Rp5 miliar sebagai jaminan.

Jika tidak lolos bidding, maka uang jaminan akan dikembalikan. Namun, jika mereka lolos maka anggaran yang ada akan digunakan KONI Pusat untuk sosialisasi PON 2028. ***

Editor: Stevie Johannis

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KONI NTT Bersiap Gelar Porprov VIII Oktober 2022

Selasa, 12 April 2022 | 19:28 WIB

PP PBSI Tantang NTT Lahirkan Pebulutangkis Nasional

Minggu, 27 Maret 2022 | 16:49 WIB

Terpopuler

X