Tak Ada Gunanya Punya Skill Hebat, Tapi Mental dan Atitute Sakit

- Sabtu, 24 September 2022 | 07:53 WIB
Foto bersama Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboeik dan jajaran pengurus dengan Tim Sepak Bola Pelajar NTT di Samarinda. Mendapat kritik pedas, anak-anak muda NTT ini tetap ceria.  (Dok Asprov PSSI NTT)
Foto bersama Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboeik dan jajaran pengurus dengan Tim Sepak Bola Pelajar NTT di Samarinda. Mendapat kritik pedas, anak-anak muda NTT ini tetap ceria. (Dok Asprov PSSI NTT)


VICTORY NEWS SPORT - Insiden protes, pemukulan, dan caci maki terhadap wasit yang memimpin pertandingan Liga 3 El Tari Memorial Cup (ETMC) XXXI Lembata 2022 dalam dua hari terakhir, mengingatkan kita kepada satu momentum penting pekan lalu di Samarinda, Kalimatan Timur.

Baca Juga: LIGA 3 ETMC XXXI LEMBATA 2022: Tembus Semifinal, Rote Ndao Ulangi Prestasi di Sumba Barat dan Belu!

Saat itu, tim Sepak bola Pelajar NTT baru saja memenangi duel dengan Tim Sulawesi Selatan di Pra Pekan Olahraga Pelajar Nasional (Popnas) 2022 Wilayah IV Kalimantan Timur (Kaltim), Selasa (13/9/2022) pagi.

Penampilan Gabrieltus Alkelvin Bhaghi dkk sungguh ciamik dan membanggakan. Membuat ofisial lawan dan panitia dari Kemenpora berdecak kagum. Para penonton pun memuji setinggi langit aksi dan skill individu para pemain NTT.

Baca Juga: LIGA 3 ETMC XXXI LEMBATA 2022: Maaf Persami Maumere! Dewi Fortuna Masih Berpihak pada Tuan Rumah

Penampilan Kevin dkk mulai berubah ketika wasit tidak memberi kartu kepada pemain Sulsel yang kasar. Ramai-ramai mereka mendekati wasit dan melancarkan protes disertai kata-kata tak senonoh. Tanpa babibu, wasit langsung mengeluarkan kartu merah kepada salah satu pemain NTT.

Para pemain Perserond Rote Ndao mengusir ofisial mereka sendiri ke luar lapangan karena berniat memukul wasit. Bahkan si ofisial digiring mereka hingga ke pinggir lapangan. (Cature@youtube Milenial Spirit)

Malam harinya, skuad NTT mendapat wejangan dari Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboeik dan jajaran. Hadir mendampingi, Ketua Bidang Pengembangan Usia Muda Buce Lioe, Ketua Komite Medis dr Christian Widodo, dan Ketua Komite Futsal Supriyadin Pua Rake.

Baca Juga: LIGA 3 ETMC XXXI LEMBATA 2022: Berapa Gol Yang Tercipta Sampai Hari Ini? Siapa Top Scorer Sementara?

Setelah memberi apresiasi atas penampilan tim yang bagus, tanpa basa-basi, Chris Mboeik langsung mengomentari hal-hal non teknis yang terjadi di atas lapangan. Ia mengeritik perilaku tak pantas yang dilakukan para pemain.

Halaman:

Editor: Stevie Johannis

Sumber: victorynews.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

INI LINK NONTON TIM PELAJAR NTT LAWAN JATIM

Kamis, 15 September 2022 | 07:42 WIB

Terpopuler

X